PEMBANTAIAN MELAYU SUMATERA OLEH JAWA - Sejarah

Posted in the Malaysia Forum

First Prev
of 10
Next Last
Singaporean

Singapore, Singapore

#1 May 30, 2010
Indonesia sebuah negara yang penuh menipuan sejarah. Malah ada sejarah yang sengaja dilupakan. Namun para pengamat sejarah berhasil mengumpul informasi sejarah untuk menjadi rujukan generasi muda.

Sungguh aneh Sumatera yang dulunya punya instisuti Kesultanan bisa hilang. Orang Melayu Sumatera telah ditindas dan dihilangkan jati dirinya oleh jawa.

Sila cermati bukti sejarah ini.

MENYUSURI SERTA SEJARAH MELAYU SUMATERA YANG TELAH DILUPAKAN / SENGAJA DIGELAPKAN

Di Indonesia, kelompok Melayu dibahagikan kepada dua, iaitu Melayu pesisir (Coastal Malays) yang mendidiami sepanjang pantai barat Sumatera, serta Melayu Kalimantan (Borneo Malays), yang bertaburan di seluruh Pulau Borneo. Lain-lain rumpun Melayu tidak dianggap sebagai ’Melayu’, melainkan dikenali dengan nama etnik masing-masing. Ini termasuklah Acheh, Minang, Jawa, Mandailing, dan sebagainya.

Salah satu wilayah yang diakui sebagai wilayah bagi etnik Melayu dan mempunyai hubungan yang rapat dengan tanah semenanjung ialah Sumatera Timur. Di wilayah ini, terdapat empat buah Kerajaan Melayu utama yang pernah wujud, iaitu Kesultanan Langkat Darul Aman, Kesultanan Deli Darul Maimon, Kesultanan Serdang Darul Arif, dan Kesultanan Asahan. Bukti hubungan rapat antara Sumatera Timur dengan tanah semenanjung adalah apabila dialek yang digunakan di sini adalah lebih mirip dialek yang digunakan di tanah semenanjung. Malahan, para Kerabat Diraja Melayu Sumatera Timur pada masa dahulu sering melangsungkan perkahwinan dengan Kerabat Diraja Melayu di negeri-negeri di semenanjung.

Selepas perang dunia ke-2, Kerajaan-kerajaan Melayu di Sumatera Timur ini muncul sebagai wilayah yang kaya dan makmur hasil daripada perkembangan sektor perladangan. Perkara ini dapat dilihat daripada binaan istana-istana Sultan yang sebahagiannya masih lagi dapat dilihat hingga ke hari ini. Kemakmuran wilayah ini turut menarik kehadiran pendatang-pendatang dari tanah Jawa untuk menginap di wilayah ini bagi bekerja di ladang-ladang. Walaubagaimanapun, amat malang apabila dikalangan Kerajaan-kerajaan Melayu ini tidak membentuk perikatan atau kerjasama sesama mereka, sebaliknya bersaing sesama sendiri.

LIHAT DI BAWAH
Singaporean

Singapore, Singapore

#2 May 30, 2010
Pada masa tersebut, keadaan politik di Hindia Timur Belanda berada dalam kacau-bilau. Pengisytiharan kemerdekaan Indonesia secara sepihak oleh Soekarno dicabar keabsahannya oleh penjajah Belanda, memandangkan pengaruh dan kuasa Soekarno pada masa itu hanya meliputi Pulau Jawa sahaja. Kelekaan Kerajaan-kerajaan Melayu di Sumatera Timur dengan kemewahan hasil pembangunan ladang-ladang bagi tujuan tanaman menyebabkan mereka tidak menyedari jumlah ’pendatang’ yang bekerja di wilayah kekuasaan mereka telah melebihi jumlah penduduk tempatan sendiri. Kehidupan para pendatang dari Jawa di Sumatera Timur ini berada dalam keadaan yang menyedihkan dan tidak terurus. Raja-raja Melayu di Sumatera Timur enggan menganggap para pendatang Jawa ini sebagai ’Melayu’ kerana amalan agama Islam mereka yang berbeza dengan amalan penduduk Islam tempatan. Sementara para pendatang Jawa juga tidak mahu mengaku mereka adalah rakyat (subject) kepada Raja-raja Melayu di wilayah yang mereka duduki.
Raja-raja Melayu menganggap pengisytiharan kemerdekaan Indonesia tidak akan menguntungkan kerajaan masing-masing, kerana ia didominasi oleh kaum Jawa yang berpusat di Pulau Jawa sendiri dan menyokong pemerintahan bercorak Republik. Kerana tersepit antara kebangkitan semangat nasionalisme Indonesia dengan kewajipan untuk mempertahankan Kerajaan dan takhta masing-masing, Raja-raja telah melakukan kesilapan (mungkin kerana terpaksa, tiada pilihan) dengan menghantar surat menyatakan kesetiaan kepada Ratu Belanda.

LIHAT DI BAWAH
Singaporean

Singapore, Singapore

#3 May 30, 2010
Tindakan tersebut telah diambil kesempatan oleh para Nasionalis Indonesia yang didominasi etnik Jawa untuk mengecap para Raja-raja Melayu di Sumatera Timur ini sebagai boneka dan talibarut penjajah Belanda. Kemuncak kepada persengketaan ini adalah apabila para pendatang Jawa di Sumatera Timur bertindak dengan menyerang dan membakar kediaman di Raja, merogol, memenggal kepala dan membunuh para kerabat di raja Melayu hanya dalam tempoh satu malam iaitu pada 3 Mac 1946. Antara yang terkorban termasuklah Tengku Amir Hamzah, pujangga Melayu yang terkenal. Para nasionalis Indonesia cuba menyelindungkan perkara ini dengan mengatakan berlaku ’Revolusi Sosial’ rakyat bangun menentang pemerintahan monarki. Sedangkan realitinya, yang bangkit menyerang adalah hanya para pendatang dari Jawa yang terdiri daripada para penyamun, perompak, perogol dan penjenayah yang mengambil kesempatan daripada situasi yang berlaku.
Apa yang menarik, selepas kejadian tersebut, kebanyakan rakyat tempatan seboleh mungkin menyembunyikan identiti ’Melayu’ mereka bagi mengelakkan diserang oleh para ’Nasionalis Indonesia’. Malahan, sebahagian kaum Batak Karo dan Simalungun yang telah memeluk Islam dan mengamalkan cara hidup Melayu, kembali memakai nama asal Batak mereka dan mengelakkan dilihat sebagai Melayu. Satu persekutuan yang meliputi wilayah Kerajaan-kerajaan Melayu kemudian ditubuh, dengan nama Negara Sumatera Timur, dengan harapan untuk menyertai Republik Indonesia Serikat sebagai salah sebuah negeri di dalamnya. Namun, Negara Sumatera Timur ini mengelak daripada melibatkan Raja-raja Melayu yang seolah-olah telah menjadi satu taboo yang memalukan pada masa tersebut.
Singaporean

Singapore, Singapore

#4 May 30, 2010
ORANG JAWA DAN SUMATERA ZAMAN VOC

Tahun 2002 terbit buku "In dienst van de Compagnie" (Dalam dinas Kompeni)
disusun oleh Vibeke Roeper dan Roelof van Gelder. Isinya seratus kesaksian
yang diberikan oleh pejabat VOC sekisar 1602-1799. Di antara tulisan-tulisan itu
terdapat laporan yang
menjelaskan sifat berbagai etnik yang dijumpai oleh pejabat VOC.
Pedagang Rijklof tahun 1648 dan 1654 datang ke keraton Mataram dekat
Yogyakarta. Van Goens dipercayai oleh Sultan Amangkurat I dan karena
itu sempat meninjau pedalaman pulau Jawa. Rijklof van Goens kelak
menjabat sebagai Gubernur Jenderal (1658-1675) dan dia menulis
tentang "De aard van de Javanen" (Sifat tabiat orang-orang Jawa).
Suka nyolong
Orang-orang Jawa, tulis Van Goens, sangat piawai dalam menyembunyikan sifat
jahat mereka di balik wajah yang saleh. Mereka sangat aneh tingkahnya,
sembrono dalam memenuhi perjanjian, sangat sombong, tinggi hati, dan
ambisius. Jika dua pria berpapasan di jalan, mereka tidak akan saling
pandang lantaran masing-masaing mengira dirinya paling penting. Mereka amat
ingin tahu dan karena itu suka nyolong (diefachtig). Mereka malas dalam
pekerjaan, tetapi bila dipaksa oleh atasan berbuat sesuatu, mereka sangat
penurut karena takut. Mereka tidak kenal aturan dalam hawa nafsu, tapi tidak
punya masalah dengan penyakit raja singa. Lagi pula mereka sangat
gemar membunuh (moorddadig), bersifat tidak setia dan saling mengancam nyawa. Jika
mereka bisa menyenangkan hati raja atau dapat
memperoleh keuntungan darinya, seorang ayah tega membunuh anaknya, saudara
yang satu membunuh saudara yang lain, atau putra membunuh
bapaknya.
Dalam membunuh itu, mereka kejam dan tidak kenal belas kasihan. Suatu
kematian secara perlahan-lahan dan sangat nyeri disaksikan oleh mereka
dengan senang hati. Orang yang sedang sekarat tidak memperlihatkan perubahan; dia
tidak mengaduh dan tidak
menangis sekalipun bila korban itu seorang perempuan atau
kanak-kanak. "Saya melihat hal itu beberapa kali dengan mata kepala
sendiri. Saya lihat orang dicabik-cabik badannya sebagai pelaksanaan hukuman
mati (geradbraakt) tanpa berucap sepatah kata pun dan menjerit kesakitan.
Dalam perang mereka penakut (laf), kecuali bila mereka terdesak atau
berpikir sedang berjuang mati hidup", tulis Rijklof Van Goens tentang
sifat orang-orang Jawa pada abad ke-17.
Singaporean

Singapore, Singapore

#5 May 30, 2010
Orang Jawa memiliki sedikit sekali kebajikan dan tabiat baik karena semua
itu hanya pura-pura belaka. Keramahan dan kesopanannya adalah dibuat-buat.
Dia tidak saling memaki dan satu-satunya carut yang didengar oleh Van Goens
adalah di kalangan anak-anak. Apabila orang-orang Jawa membicarakan hal-hal
serius mereka mengambil jarak dan menggunakan sedikit sekali kata-kata. Dalam
kegembiraan mereka penuh semangat dan siapa yang paling lucu mendapat
pujian terbanyak. Mereka sangat suka pada kuda dan akan menderita lapar
sendiri daripada membiarkan kuda-kuda mereka tidak makan.
Mereka dermawan, rendah hati, dan sopan santun jika yang satu menjamu
yang lain. Dalam percakapan mereka berbuat sebaik mungkin
memuji-muji raja mereka. Mereka begitu sayang pada raja yang
mereka perlakukan sebagai dewata. Apabila mereka terjebak, mereka
bertempur dengan keputusasaan, berbusa mulut mereka saking marah,
bagaikan anjing gila. Terlepas dari hal ini, tabiat mereka sangat serupa
(gelijkmatig) sehingga orang tak pernah bisa melihat apakah mereka berang
atau tidak, sedih, atau gembira.

Iring-iringan pengawal

Rijklof Van Goens selalu diterima dengan baik oleh Sultan Amangkurat I.
Sebagai penghormatan terhadap duta VOC itu Amangkurat malah pada kunjungan
kelima Van Goens memberikan padanya barisan pengawal terdiri dari 400 orang
dan dengan itu mengelilingi Jawa.

Van Goens menceritakan bagaimana iring-iringan pengawal itu. Kalau para
petinggi Jawa bepergian di jalan, mereka dikelilingi oleh keindahan dan
kemewahan. Di depan barisan berjalan seratus orang membawa tombak yang
ujungnya ditutup dengan sarung. Sesudah itu menyusul sepuluh prajurit
membawa senapan (musketiers) yang ditutup dengan kain merah. Orang pertama
di belakangnya membawa payung kebesaran, orang kedua membawa kendi berisi
air dalam sebuah keranjang bagus, yang ketiga membawa tikar. Yang
keempat dan kelima mengangkut kotak empat persegi berisi pakaian dan
keperluan lain. Yang ketujuh dan kedelapan membawa tombak yang terbuka,
tegak lurus, dan berjalan di samping kuda yang ditunggangi oleh Ndoro.
Yang kesembilan membawa sirih pinang, yang kesepuluh membawa pipa dan
tembakau.
Singaporean

Singapore, Singapore

#6 May 30, 2010
Demikianlah seterusnya penampilan iring-iringan itu, tetapi semua bunga
mawar yang indah itu bukannya tak punya duri-duri tajam karena siapa yang
bisa hidup terus, tetap berada dalam kemurahan hati raja dengan selamat dan
menyelesaikan tugasnya, bolehlah berterima kasih kepada Tuhan dan rahmat-Nya. Maklum,
sebuah perkataan yang
salah atau suatu kelalaian kecil bisa mengakibatkan habisnya
nyawa dan kebebasan, demikian Rijklof Van Goens yang memberikan kepada kita
bahan masukan untuk memahami sifat orang-orang Jawa dahulu.
Sebuah laporan lain berasal dari Elias Hesse, orang Jerman, pekerja tambang
yang pada tahun 1682 atas perintah VOC pergi ke Sumatera menyelidiki apakah
tambang emas di Silida bisa digarap. Tulisannya "Bezoek aan een
Sumateraanse vors" (Kunjungan kepada seorang raja Sumatera) memberikan
gambaran tentang masyarakat dan orang Sumatera di abad ke-17.
Hesse bercerita, rumah-rumah di Sumatera berdiri di atas tiang-tiang. Rumah
terbuat dari bambu dan atap daun nyiur. Di kamar terbentang tikar-tikar.
Hesse dan kawan-kawannya diundang oleh raja yang pada hematnya serupa dengan seorang
wali kota desa di
Jerman. Raja itu, lebih tepat adalah seorang bangsawan, istananya tegak
di atas tiang-tiang. Dia mengundang makan Hesse. Ketika makanan sedang
dimasak, Hesse pergi jalan-jalan di kampung melihat segala sesuatu.
Tidak ada apa-apa di sana. "Tapi kami memang memerhatikan gadis-gadis
Melayu yang berpapasan dengan kami. Mereka jelek dan tidak ramah
(lelijk en noers). Kulit mereka sawo matang. Setelah jalan-jalan
itu kami kembali kepada raja untuk dijamu," tulis Hesse.
Singaporean

Singapore, Singapore

#7 May 30, 2010
MAKLUMAT TAMBAHAN

Pada tahun 1946 keadaan suhu politik di Sumatra timur memanas,
orang-orang Komunis mulai menguasai partai politik dan juga membentuk
laskar bersenjata diantaranya Laskar Buruh atau PKI.

Wakil Gubernur, Menteri Amir Syarifuddin (salah seorang eksponen
Komunis) tiba di Serdang dari Jawa dan menghasut partai dan laskar
rakyat kenapa membiarkan feodal Sultan dan bangsawan Serdang di
istananya, hal ini mudah di lakukannya karena ia seorang penulis dan
menjadi redaktur di majalah Pemoeda Soematra.

Secara sembunyi kaum komunis mempersiapkan rencana untuk menghapuskan
monarki kerajaan Melayu dan ingin mengambil alih pemerintahan kerajaan.
Mereka kemudian membuat propaganda di koran-koran, radio dan pamflet
serta isu-isu fitnah palsu untuk menghasut rakyat, isu bahwa Raja-Raja
Melayu itu sudah bekerjasama dengan Belanda dan mereka adalah kaum
Feodal yang memeras dan menindas rakyat.

Dengan akal jahatnya PKI berhasil memindahkan Kapten Tengku Nurdin dari
Batalion III naik pangkat menjadi Komandan Resimen di Tanah Karo dengan
pangkat Mayor.

6 Februari Gubemur Mr. T. Moh. Hassan, beserta rombongan yang diangkut
dengan 7 mobil, berangkat dari Medan lewat Brastagi dan Sumatra Tengah
menuju Sumatra Selatan, hingga tanggal 22 Maret kembali berada di Medan.

Ketika Gubernur Mr. T. Moh. Hassan pergi tur, Dr. Moh. Amir tetap tinggal di Medan sebagai pejabat Gubemur.

Saat itulah tragedi terjadi……..

3 Maret 1946, tepat jam 12 malam secara serentak massa yang kebanyakan
rakyat pendatang dipimpin oleh orang-orang komunis kiri PKI mengajak
serta PNI, Pesindo, serta massa menyerbu istana dan kantor kerajaan
Melayu dan mengumumkan bahwa kerajaan Melayu telah dihapuskan oleh
rakyat Indonesia.

Pembunuhan terhadap kaum bangsawan terjadi secara massal ada juga yang
di benamkan di Laut, kepalanya dipotong, di kubur hidup-hidup dan
berbagai pembunuhan sadis lainnya, di lakukan oleh massa dari PKI.

Penyerbuan massal itu tragedi buat Sultan Bidar Alam Syah IV di Bilah,
Sultan Mahmud Aman Gagar Alam Syah di Panai dan Tengku Mustafa gelar
Yang Dipertuan Besar Makmur Perkasa Alam Syah di Kota Pinang,
kesultanan Serdang Asahan di Tanjung Balai, Kesultanan Deli di Medan,
kerajaan Melayu Yang Dipertuan Tengku Al Haji Muhammad Syah di Labuhan
Batu seperti Kualuh dan Kota Pinang, di Labuhan Batu.

Di tempat lain, istana Sultan Langkat baik yang di Tanjung Pura maupun
yang di kota Binjei diserbu dan dirampok, Bangsawan Langkat ditangkap
dan sebagian besar dibunuh dengan kejam termasuk pujangga besar Tengku
Amir Hamzah, puteri-puteri Sultan Langkat diperkosa dan yang lebih
memilukan lagi perkosaan di depan mata beliau Sultan Langkat, dan putra
mahkota yang masih belia hilang tak tau rimbanya hingga kini, ini
dilakukan oleh Marwan dan antek2nya, mereka dari PKi.

Tengku-tengku di Asahan yang laki-laki semua dibunuh termasuk isteri Tengku Musa dan anaknya.

Tidak berapa lama setelah pergantian Kapten Tengku Nurdin, penggantinya
yang baru di Batalion III , menangkap semua kaum bangsawan Melayu di
beberapa daerah termasuk perempuan dan anak-anak ditangkap dan dibawa
ke perkampungan (Concentration camp) di Simalungun dan Tanah Karo.

Kaum bangsawan dinista dan dicacimaki sebagai orang bodoh dan pemalas
serta berada di dalam kemiskinan dan tidak mendapat bantuan Negara dan
di negerinya sendiri dianggap sebagai second class citizens.

Dua generasi orang Melayu hampir kehilangan identitas mereka. Mereka
takut mengaku Melayu, takut memakai baju teluk belanga dan menambah
gelar marga Batak di depan namanya supaya boleh masuk sekolah atau
diterima di kantor pemerintahan. Mereka menghilangkan gelar Tengku atau
Wan karena takut dicaci sebagai feodal.

Zaman ini adalah masa kegelapan buat adat-budaya Melayu.
Singaporean

Singapore, Singapore

#8 May 30, 2010
[Sejarah] Terbunuhnya Sultan2 Melayu Di Sumatera

Ladang pembantaian berikutnya terjadi di Sumatera Timur di mana terjadi revolusi sosial bulan Maret 1946. Ketegangan-ketegangan golongan dan kesukuan, yang terbentuk sejak awal dasawarsa 1920-an, meledak ketika para pendukung RI dalam kelompok suku non-Melayu melakukan balas dendam kepada kaum bangsawan zaman kolonial.

Sasaran utama ialah para sultan itu dan raja berikut keluarga mereka. Di samping itu kaum non-Melayu menyerang kaum Melayu itu sebagai balasan atas keistimewaan yang mereka lihat dinikmati oleh orang-orang Melayu pada masa penjajahan Belanda.

Hampir dalam seluruh bulan Maret 1946 pemuda-pemuda bersenjata, kebanyakan termasuk kesatuan-kesatuan laskar Pesindo (Pemuda Sosialis Indonesia), Napindo (Nasionalis Pemuda Indonesia), Barisan Harimau Liar, Barisan Merah (milik PKI), dan Hizbullah, yang didukung oleh kaum buruh Jawa di semua perkebunan dan kaum petani Karo dan Toba, mengamuk di seluruh Sumatera Timur.

Mereka membunuh, menahan para pejabat, dan merampok atau menyita milik penduduk. Di luar Medan (yang dijaga Sekutu) kebanyakan istana dan rumah para bangsawan diserbu dan diobrak-abrik. Para anggota keluarga bangsawan dan kolaborator Belanda diserang.

Semua sultan dan raja besar, selain Sultan Deli yang dijaga serdadu Inggris, dibunuh atau ditawan. Seluruhnya hampir 90 bangsawan terkemuka kehilangan nyawa mereka dan ratusan ditawan. Sejumlah besar pejabat negara dan pribumi itu juga dibunuh atau ditawan.

Sejumlah besar hak milik seperti uang, permata dan emas dirampok oleh laskar-laskar. Perkebunan di seluruh wilayah ini diduduki oleh unit-unit laskar, dan tanah-tanah milik perkebunan dibagi-bagikan kepada buruh-buruhnya atau kepada para petani non-Melayu. Akibatnya, banyak petani Melayu yang terusir dari tanah perkebunan yang telah mereka budidayakan berdasarkan hak khusus yang tercantum dalam kontrak-kontrak sebelum Perang Dunia kedua.
Singaporean

Singapore, Singapore

#9 May 30, 2010
Berbeda dengan Belanda, untuk memulai penjajahannya di Sumatera antara tahun
1945-1947, regime "Indonesia"-Jawa memakai strategi "sapu bersih". Regime
Sukarno menuduh bahwa Sultan-sultan Sumatera sebagai anti republik. Dengan
politik kotor ini, Sumatera dijadikan sebagai ladang pembantaian terhadap
Sultan-sultan Melayu Sumatera besama ahli warisnya. Ketika itu sedadu khusus
yang dikirim dari pulau Jawa telah menyamar berpakaian dan berbahasa Melayu,
bahkan ada juga menyamar sebagai buruh kelapa sawit. Mereka (serdadu Jawa
dan
transmigrasi) mara bersama-sama ke dalam istana-istana untuk membunuh
Sultan-sultan dan ahli warisnya. Peristiwa inilah yang Sukarno sebut sebagai
revolusi sosial.
Tegasnya penyebab runtuhnya nilai-nilai peradaban, solidaritas dan
terjadinya
kemiskinan di Sumatera berpunca dari prilaku dan tindakan penjajahan. Dulu
Belanda, sekarang regime "Indonesia''-Jawa.
Kekayaan bumi Sumatera yang melimpah ruah, dalam realitasnya tidak dapat
menjamin kemakmuran bangsa-bangsa Sumatera, karena sistem ekonomi yang
dilaksanakan mengikut konsep "kemiskinan Struktural" (suatu sistem ekonomi
yang
mengakui wujudnya klass ekonomi dalam masyarakat. Menurut sistem ini
kemiskinan
dan penderitaan rakyat diperlukan untuk kepentingan politik si penjajah).
Jadi
tidak mengherankan kalau regime "Indonesia''-jawa mengamalkan kleptokrasi,
korupsi, nepotisme, etatisme. Tujuannya:
1. Supaya rakyat tidak mempunyai waktu berpikir dan tidak terlibat langsung
dalam proses pengambilan keputusan politik penjajah;
2. Untuk mempertahankan status-quo penjajahan;
3. Menanamkan rasa ketakutan di kalangan masyarakat supaya tidak menggugat
penguasa, walaupun bagaimana zalimnya.
4. Menanamkan rasa pasrah dan sabar yang terlalu, sehingga malapetaka apapun
yang terjadi, berdalih kepada taqdir.
Special Report

Kota Kinabalu, Malaysia

#10 May 30, 2010
hmmm... ketuanan Jawa sukses di Sumatera!

“"WONDERFUL INDONESIA"”

Since: Feb 10

INDONESIA

#12 May 30, 2010
Special Report wrote:
hmmm... ketuanan Jawa sukses di Sumatera!
Gue tau, lu bakal kesini
gotcha

Kuala Lumpur, Malaysia

#14 May 30, 2010
PISS on Your mouth wrote:
<quoted text>
Gue tau, lu bakal kesini
hehe..gue juga tau kalo lu itu mang suka mengikuti juned!
gotcha

Kuala Lumpur, Malaysia

#15 May 30, 2010
PISS on Your mouth wrote:
<quoted text>
Gue tau, lu bakal kesini
kok kamu selalu mengikuti juned?
aganniefy

Ipoh, Malaysia

#16 May 30, 2010
Special Report wrote:
hmmm... ketuanan Jawa sukses di Sumatera!
...ternyata bangsa jawa itu penjajah...well Done S'porean'
Singaporean

Singapore, Singapore

#17 May 30, 2010
Pengaruh Nazisme pada fasisme Jawa di Indonesia

Ideologi fasis Jerman ini kemudian mendapatkan lahan yang subur pada masyarakat Jawa yang terbiasa dengan budaya raja-raja seperti Dr. Notonindito seorang anggota PNI zaman dulu dan pemimpin Parindra, Woerjaningrat Soekardjo Wirjopranoto. Sebagaimana para pemimpin fasis Eropa seperti Hitler dan Mussolini yang memuja-muja kekaisaran Romawi sebagai teladan, kaum fasis Jawa di Indonesia mengelu-ngelukan kekuasaan kerajaan-kerajaan di Nusantara terutama kerajaan-kerjaan Jawa yang utamanya adalah kerajaan Majapahit. Gagasan fasisme Jawa ini kemudian dikembangkan oleh Sukarno, penguasa fasis pertama di Republik Indonesia, yang juga menggunakan “keagungan” dan lambang-lambang kerajaan Majapahit, sebagai dasar daripada kekuasaannya di tanah Indonesia. Sukarno sendiri menjadi penguasa di Indonesia utamanya lewat dukungan kaum fasis Jepang. Sampai kinipun, masih banyak orang Jawa yang berkecenderungan fasis yang masih menggunakan kerajaan Majapahit sebagai pengesahan daripada usaha mereka untuk meraih kekuasaan.

Wilson, alumni Fakultas Sejarah Universitas Indonesia yang membuka mata kita untuk mengenal masa lalu fasisme di negeri ini. Dr. Notonindito, bekas anggota PNI Lama asal Pekalongan adalah tokoh teras pendiri partai fasis ini. Ide dasar pendirian PFI ini memang agak unik karena tidak didasarkan kepentingan ideologi, melainkan oleh cita-cita pembangunan kembali kerajaan-kerajaan Jawa seperti Majapahit dan Mataram, Sriwijaya di Sumatera, dan kerajaan-kerajaan di Kalimantan.

Gema fasisme yang melanda dunia menuai respon beragam dari kalangan pergerakan di Indonesia. Kelompok PNI Baru, PKI dan Partindo adalah kelompok yang menentang gigih fasisme. Alasan dasarnya karena fasisme adalah benteng terakhir dari kapitalisme untuk mempertahankan diri dari krisis ekonomi dan politik (Hlm 178).

Sedangkan di luar kedua kelompok ini, Wilson menilai kaum pergerakan “kebingungan” dalam merespon fasisme. Kelompok PSII dan Parindra misalnya, karena percaya ramalan politik Jayabaya menganggap fasisme Jepang sebagai “saudara tua” yang akan membebaskan bumiputera dari belenggu kolonialisme Belanda.

Istilah “Indonesia Raya” dan “Indonesia Mulia” yang getol dikampanyekan oleh Parindra misalnya, mengingatkan kita pada ide “Jerman Raya” milik kaum Nazi Jerman yang mengakibatkan pembantaian jutaan orang Yahudi.(Hlm 179). Bahkan Agus Salim melihat potensi fasisme sebagai solusi mengusir kolonial.
Singaporean

Singapore, Singapore

#18 May 30, 2010
Fasisme Jawa

PRAMOEDYA Ananta Toer kembali angkat bicara. Kini Pram menggugat apa yang disebutnya sebagai “fasisme Jawa” atau ”Jawanisme”–faham yang berkembang di kepulauan ini sejak ratusan tahun silam hingga hari ini.

”Jawanisme adalah taat dan setia membabi buta pada atasan,” kata Pram. Kesetiaan dan ketaatan ini membuat orang mudah bertekuk lutut kepada rezim Belanda, Jepang dan sekarang Indonesia. Fasisme Jawa ini mengakar. Fasisme Jawa ini membuat orang Indonesia hanya berdiam diri saat dijajah dan dijarah.

Dulu bangsawan-bangsawan Jawa membantu pemerintah Hindia Belanda mengatur dan mengisap kekayaan alam dan manusia di Jawa, Sumatera, Borneo, Ambon, Celebes dan sebagainya. Selama berpuluh-puluh tahun, kata Pram, Jawa mengirimkan serdadu-serdadu bayaran ke luar Jawa. Pasukan ”kumpeni” ini ikut membantai para pejuang Aceh dan lainnya yang melawan Belanda.

Keluar mulut harimau, masuk mulut buaya. Belum bebas dari kolonialisme Belanda, kuku-kuku Jepang datang mencengkeram. Cuma dalam tempo tiga hari setelah mendarat di Pulau Jawa, nyaris semua serdadu Nippon terlibat pemerkosaan massal perempuan lokal. Jepang merekrut 700 ribu petani dalam program romusha. Mereka jadi tenaga kerja paksa dan sekitar 300 ribu orang mati.

Lalu Indonesia merdeka. Tapi kenangan Pram terkait erat dengan kudeta militer di tanah Jawa pada 1965. Hiruk-pikuk Jakarta berubah menjadi sunyi. Di Sungai Brantas mayat-mayat mengapung.

Naiknya Jenderal Soeharto ke kursi presiden Indonesia dibayar nyawa dua juta penduduk di Jawa. Itu menurut versi Laksamana Sudomo, Panglima Komando Operasi Pemulihan Keamanan dan Ketertiban ketika itu. Hitungan komandan Para Komando Angkatan Darat Jenderal Sarwo Edhi Wibowo (mertua Susilo Bambang Yudhoyono), yang langsung memimpin operasi, jumlahnya lebih mengerikan: tiga juta jiwa!

Jumlah korban itu belum ditambah lagi yang dibui, hilang entah di mana rimbanya, atau terpaksa mengasing ke negeri orang. Sedangkan Pram, dia ditangkap dua minggu setelah peristiwa pembunuhan enam jenderal.

Dari keseluruhan tahanan Pulau Buru yang berjumlah 14.000, Pram termasuk 500 orang tahanan pertama. Dia menjalani kerja paksa selama sepuluh tahun di kamp konsentrasi tersebut. Di sanalah lahir empat novel sekuel dengan judul Bumi Manusia, Anak Semua Bangsa, Jejak Langkah dan Rumah Kaca. Mahakarya yang dikenal dengan Tetralogi Pulau Buru ini mensejajarkan Pram penulis kelas dunia.

Sadar bahwa pemerintah akan merampas tulisannya, di Pulau Buru Pram mengetik naskahnya dalam beberapa salinan. Satu salinan disebarkan di antara para tahanan, yang lain dilayangkan ke gereja. Nah, rupanya salinan naskah inilah yang kemudian diselundupkan ke luar Pulau Buru dan dikirim ke Eropa, Amerika dan Australia.

Sampai sekarang Pram masih merasa marah bila mengingat peristiwa pembakaran perpustakaan pribadi dan delapan naskahnya oleh segerombolan tentara Indonesia.”Pembakaran buku sama dengan perbuatan setan!” ungkapnya, geram.

Amarah Pram ini direkam dalam wawancara selama empat bulan dengan pasangan suami-isteri Andre Vltchek, jurnalis dan pembuat film asal Amerika, serta Rossie Indira, mantan seorang aktivis Partai Komunis Indonesia, yang bekerja sebagai arsitek dan kolumnis. Mereka merekam jawaban atas 150 pertanyaan yang diajukan Vltchek-Indira dari Desember 2003 hingga Maret 2004.

Sebelum diterbitkan di Jakarta, versi Inggris muncul duluan dengan judul Exile: Conversations With Pramoedya Ananta Toer. Dalam edisi bahasa Melayu, buku ini disunting Linda Christanty, penerima Khatulistiwa Literary Award.
Singaporean

Singapore, Singapore

#19 May 30, 2010
LANJUTAN
Pram memaparkan bagaimana Jawanisme masih dominan Indonesia hari ini. Rezim Soeharto telah merontokkan cita-cita pendiri bangsa dan menggantinya dengan Jawanisme. Sejak terhentinya ”revolusi nasional” pada 1965, Pram melihat proses pembusukan yang terus-menerus. Korupsi di birokrasi kian berurat akar. Para elit dan penguasa dibiarkan menjarah sumber daya alam milik masyarakat di Aceh, Riau, Kalimantan, Papua dan sebagainya. Sedangkan para pembunuh dan jenderal-jenderalnya bebas pelesiran.
Pram mendukung Timor Leste untuk menjadi negeri yang merdeka dari Indonesia. Sekitar 180,000 jiwa terbunuh selama perang Timor. Dan Soeharto, kata Pram, harus bertanggung jawab atas kebiadaban itu.
Soeharto juga bertanggung jawab atas pembantaian ribuan orang di Aceh. Ini menunjukkan ketidakmampuan Belanda maupun Jawa menundukkan Aceh. Apalagi, seperti Pram bilang,”Orang Aceh punya keberanian individu.”
Berbicara tentang Indonesia, diakui Pram, membuatnya kebakaran sendirian. Dia menyesali tak lahirnya pemimpin di Indonesia sejak Soekarno. Saat ini tak ada calon presiden yang bisa dipilih karena tak ada seorang pun memiliki wawasan keindonesiaan dan prestasi individu. Begitupun masyarakatnya. Konsumtif dan cenderung acuh terhadap keadaan bangsanya.
“Yang mereka lakukan dari hari ke hari hanyalah beternak, konsumsi dan mengemis tanpa melakukan produksi!” dia geram.
Argumentasi Pram soal fasisme ini sama dengan ide kritisi terhadap Prof. Soepomo, salah satu arsitek negara Indonesia. Marsillam Simanjuntak dalam buku “Pandangan Negara Integralistik: sumber, unsur, dan riwayatnya dalam persiapan UUD 1945,” menerangkan bahwa Soepomo mengagumi fasisme Jerman dan Jepang. Adnan Buyung Nasution dalam tesisnya juga mengatakan rezim Soeharto lebih kejam dan membunuh lebih banyak orang dari Belanda dan Jepang.
Singaporean

Singapore, Singapore

#20 May 30, 2010
LANJUTAN
Pemerintahan Sukarno, berdasarkan pengertian di atas adalah pemerintahan fasis. Fasisme Sukarno ini diperkuat dan mencapai puncaknya pada zaman Suharto. Ciri-ciri daripada fasisme di Indonesia yang merupakan fasisme Jawa adalah penggunaan budaya Jawa sebagai lambang identitas kenasionalan, militerisme, sentralisasi yang melibatkan jawanisasi dalam segala hal termasuk militer.

Sejumlah peneliti dan Indonesianis telah menulis mengenai proses sentralisasi dan jawanisasi ini maupun mengenai penguatan militer, serta pemujaan/pengkultusan individu Sukarno pada zaman Sukarno berkuasa yang terlihat jelas pada orang-orang anggota PKI yang berkiblat kepada Stalinisme. PRRI adalah salah satu dari banyak gerakan Sukarno untuk mencapai ini. Gerakan Sukarno dipatahkan oleh Suharto yang pada gilirannya hanya meneruskan dan menyempurnakan proses-proses politik yang telah dilakukan oleh Sukarno untuk menuju fasisme Jawa ini. Sebagaimana layaknya Stalin yang hanya meneruskan dan menyempurnakan gerakan-gerakan politik daripada Lenin untuk menuju kediktaturan gaya para Zsar Rusia yang disebut dengan Zsarisme.

“"WONDERFUL INDONESIA"”

Since: Feb 10

INDONESIA

#21 May 30, 2010
gotcha wrote:
<quoted text>
kok kamu selalu mengikuti juned?
Kenapa? ga suka ya?
kamu pacarnya?
hehehe
Singaporean

Singapore, Singapore

#22 May 30, 2010
Antara SBY, Raja Jawa dan Fasisme Jawa

Pengamat politik Ikrar Nusa Bakti pernah menyatakan bahwa “SBY berlaku layaknya raja padahal bukan raja“. Pernyataan Ikrar ini menjadi menarik karena memperlihatkan pemahaman kedua orang yang sama-sama berasal dari Jawa Timur mengenai konsep “raja“. Pernyataaan Ikrar menyiratkan adanya keinginan atau usaha daripada SBY untuk menjadi “raja”. Lebih lanjut lagi, usaha daripada SBY untuk menjadi “raja” ini diikuti dengan “penyesuaian” tindak-tanduk ataupun perilakunya agar menjadi “seperti raja”.

Hal ini hanya dimungkinkan oleh pandangan hidup yang menganggap bahwa golongan-golongan dalam masyarakat yang dikenal sebagai “raja” atau “penguasa” sebagai suatu yang “suci“, sesuatu yang “berasal dari Tuhan“,suatu “yang niscaya” atau sesuatu “yang diturunkan” ataupun “yang diwahyukan“. Padahal, kalau kita menyimak sejarah “golongan raja-raja” di dunia, maka akan kita lihat bahwa “raja” tidak lain adalah kekuasaan tanpa batas. Setiap “raja” yang pernah hidup di dunia ini, mencapai puncak daripada kekuasaan yang diwakili oleh kata “raja” ini melalui jalur kehidupan yanhg memang ditujukan untuk mencapai kekuasaan puncak itu sendiri. Proses kehidupan ini, bisa lewat penggulingan dan pembunuhan ayah, ibu, istri, kekasih,suami, anak, saudara, raja yang sedang berkuasa ataupun orang-orang lainnya. Proses ini juga bisa lewat pembantaian suku bangsa atatu yang lebih dikenal sebagai genosida, perang, pemerkosaam, dengan “menjilat pantat raja ataupun penguasa” yang sedang berkuasa, membungkuk-bungkuk, di hadapan orang yang dianggap lebih berkuasa, berhianat terhadap bangsa sendiri atau keluarga sendiri, bekerja sama dengan bangsa asing untuk menindas bangsa sendiri hanya agar mendapatkan bantuan asing dan lain-lain perbuatan serupa. Ini semua adalah proses-proses yang umumnya dilalui oleh setiap orang atau kelompok yang dikenal sebagai “golongan raja-raja” atau “penguasa” untuk memperoleh kekuasaan yang diwakili oleh kata “raja” atau kata-kata lainnya yang serupa seperti kaisar, emperor, ataupun sultan. Hal ini dilakukan untuk dapat mencapai kekuasaan yang menjadi tujuan hidup daripada orang-orang yang hidup dalam masyarakat patriarkat yang mengutamakan kekuasaan. Segala hal menjadi boleh atau halal, demi kekuasaan itu sendiri.

Sejarah raja-raja Jawa ataupun sultan-sultan Jawa, sebagaimana sejarah raja-raja dan penguasa lainnya di dunia adalah sejarah yang berdarah-darah, penuh air mata, kesengsaraan dan penderitaan banyak orang, yang menjadi korban daripada seseorang atau sekelompok orang ini dalam menjalani proses untuk menjadi “raja” atau “penguasa”. Kisah Sukarno, Suharto dan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sebagai produk budaya Jawa juga tidak ada bedanya. Hanya suatu pengulangan kisah yang sama sejak beribu-ribu tahun yang lalu yang terjadi di berbagai belahan dunia

Tell me when this thread is updated:

Subscribe Now Add to my Tracker
First Prev
of 10
Next Last

Add your comments below

Characters left: 4000

Please note by submitting this form you acknowledge that you have read the Terms of Service and the comment you are posting is in compliance with such terms. Be polite. Inappropriate posts may be removed by the moderator. Send us your feedback.

Malaysia Discussions

Title Updated Last By Comments
Malaysian Airlines plane shot down over Ukraine... 31 min Pro-Ukraine 1,551
FORUM LONTE/GIGOLO (Silakan Isi) (Jul '09) 1 hr siap 27,827
No telefon gay 0175322044 (Nov '10) 1 hr Amir87 4,106
DEBAT ISLAM VS KRISTEN. Fakta: ISLAM GAK AKAN M... (Jun '13) 1 hr PRADITA 91,706
Lucunya - Bhasa indon aneh dan melucukan (May '11) 2 hr ArekSuro 4,884
ASAL USUL NAMA NEGARA INDONESIA-Malaysia harus ... (Jul '10) 2 hr ArekSuro 128
aku minat baju kurung satin dan sutera biarpun ... (Sep '12) 2 hr s3tan_c0m3l 6
AKU GAY mau isap KONTOL/KOTE (Mar '10) 3 hr badua021 9,686
KESIAN, INDONESIA DIPIMPIN Oleh DEWA BADUT JOKOWI 3 hr Mat Malaysia 2,132
Saya baby mila , cewek bispak (Apr '08) 16 hr indah dewi hipersex 13,314

Malaysia People Search

Addresses and phone numbers for FREE